0

7 Hewan Penghisap Darah di Dunia

Banyak hewan-hewan yang hidup di bumi ini, menjadi parasit dari hewan-hewan lainnya. Mereka hidup dari menghisap darah hewan-hewan lainnya. Beberapa korbannya bahkan dibuat mati oleh ulahnya. Berikut adalah hewan yang hidupnya dengan menghisap darah:


1. Kelelawar

 Ketika kita berpikir tentang vampir, kita sering menghubungkan kelelawar dengan mereka, karena keduanya hidup di malam hari, tanpa suara. Tapi, hanya satu dari 1200 spesies adalah pengisap darah. Salah satu yang disebut Desmodontidae. Kelelawar ini mencari korbannya, antara lain mamalia kecil. Kelelawar ini mampu merayap di tanah, mengejar target, dan mengikuti untuk kehangatan darah yang diidamkannya, dan akhirnya menggigit! Selama musim berburu, Desmodontidae bertambah berat badannya sendiri. Hingga cukup kuat untuk membawa kelinci! 
Ada spesimen unik yang menyerang manusia, disebut rotundus Desmodus. Meskipun ini terdengar sedikit menakutkan, jangan khawatir, kelelawar ini tidak akan menggigit kita ketika tidak ada lagi yang tersisa untuk makan. Sebagian besar, mereka makan ternak. Tapi, jangan putus asa jika digigit oleh jenis kelelawar ini. Para ilmuwan mengatakan bahwa bahan kimia yang membuat kelelawar mengeluarkan cairan lebih banyak darah, sangat baik bagi orang-orang yang mengidap stroke.

2. Lamprey Laut

 Seekor ikan yang disebut Petromyzon atau lamprey laut adalah vertebrata tanpa rahang, dengan branchiae yang kurang berkembang dan hidup. Oleh karena itu aman dari serangan dari sekitarnya tetapi tidak berbahaya sama sekali. Seperti salmon, lamprey laut memulai perjalanannya dari hulu untuk kawin, dan kembali dengan anak-anak nya datang kembali ke laut. Tapi, sementara salmon kembali ke laut terbuka, makan ikan kecil dan invertebrata, lamprey laut tetap dengan mulut mereka untuk hidup dan menghisap darahikan paus. Mereka melakukannya dengan lidah kasar dan gigi yang tajam. Para ilmuwan mengolok-olok mereka dan mengatakan bahwa itu adalah surga benar untuk lamprey laut ketika mereka menempel pada ikan paus yang memiliki darah yang sangat berlimpah.

3. Nyamuk

 

Nyamuk harimau Asia, atau Stegomyia albopicta dalam bahasa Latin, hanyalah satu dari ratusan spesies nyamuk yang makan darah. Nyamuk ini melakukan semuanya untuk keturunannya. Nyamuk betina membutuhkan protein untuk membuat telur. Nah, buat kita yang menderita gigitan arthropoda ini, antikoagulan dan bintik-bintik gatal akan bereaksi setelahnya. Tapi nyamuk ini tidak mematikan dibandingkan dengan salah satu yang mentransfer Malaria. Seekor nyamuk Anopheles maculipennis yang menggigit jutaan orang benar-benar berbahaya.

4. Kepinding

 

Seiring dengan nyamuk, kutu busuk dari keluarga Heteriptera adalah serangga terbang kecil yang dapat ditemukan di hampir setiap rumah di seluruh dunia. Mereka bersembunyi pada siang hari, namun pada malam hari mereka pergi keluar mencari makanan yang berupa darah. Cimex lectularius adalah kutu rumah atau tempat tidur yang memakan darah manusia. Mereka tidak terlihat oleh mata telanjang, tetapi mereka meninggalkan merah, titik gatal pada kulit di belakang hari. Sebuah zat khusus dalam air liur mereka mencegah darah korban dari koagulasi sementara ketika mereka sedang mengisapnya.

5. Ngengat

 

Ilmuwan alam dari Florida University mengklaim bahwa 3000 ngengat dari keluarga Tineida pengisap darah yang dulunya herbivora, tapi tiba-tiba mereka mulai makan darah manusia. Kita sering berbicara tentang berbagai mutasi, tapi ini adalah sesuatu yang berbeda.

6. Burung Finch

 

Burung Finch terkenal karena penelitian seorang naturalis Charles Darwin yang menyaksikan banyak kejadian aneh di Galapagos. Dia melihat Iguana menyelam di air garam, elang jinak. Tentu saja, ia melihat banyak kutilang, tapi dia melewatkan sesuatu yang signifikan – sisi gelap dari burung ini disebut Geospiza difficilis septentrionalis, subkelompok kutilang. Makanan hewan ini adalah sebagian besar biasa, terbuat dari beberapa biji dan serangga, tapi kemudian ia menyadari bahwa bagian dari makanan untuk burung-burung ini adalah darah.
 Para ilmuwan berpikir bahwa perubahan ini mungkin disebabkan oleh iklim, yang sangat kering di Galapagos, sehingga mereka menggunakan darah untuk mengkompensasi hilangnya cairan tubuh yang disebabkan iklim. Di sisi lain, ini mungkin bukan penjelasan. Beberapa ilmuwan lain menganggap bahwa burung ini mulai bertransformasi menjadi parasit-burung
7. Ikan Vampir
 

Seekor ikan vampir dari keluarga Trichomycteridae adalah salah satu parasit air tawar. Ikan ini hidup di Amazon dan sungai Orinoko. Mereka dikenal untuk memasuki branchiae ikan yang lebih besar dan mengisap darah dari arteri utama korban. Uniknya ikan ini tidak perlu benar-benar mengisap, tekanan darah korban bekerja untuk itu, sehingga darah datang langsung ke mulut ikan. Tapi, di samping makanan gratis, ikan juga mendapat tumpangan gratis, sehingga ikan vampir dapat memberi makan mil jauhnya dari tempat mereka telah ditemukan di tempat pertama.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *