0

7 Pulau Terpadat di Dunia

Manusia adalah khalifah di muka bumi, spesies yang mampu beradaptasi dan bertahan pada banyak rintangan alam dan perubahan global dunia. Manusia akan terus berkembang biak, membuka hunian baru, bahkan di lahan yang sangat terpencil di dunia.
Pulau – Pulau berikut ini saya yakin, dulunya adalah pulau hijau yang penuh dengan aneka satwa dan flora. Dan menjadi tempat yang sunyi damai dan sejuk. namun seiring dengan makin bertambahnya populasi dan kebutuhan akan tempat hunian, sedikit demi sedikit pulau – pulau ini menjadi ramai bahkan sangat padat. Meski sumberdaya alam menjadi nyaris sangat langka, tapi manusia punya cara sendiri untuk bertahan dengan berbagai cara, seperti di 10 Pulau paling padat di dunia berikut ini

1. Santa Cruz del Islote 

Santa Cruz del Islote secara tidak resmi menjadi pulau paling padat di dunia .Pulau ini dapat dicapai dengan boatride satu jam dari Kolombia pantai Karibia. Pulau ini memiliki 90 rumah dan penduduk sekitar 700 orang, yang populasinya dapat naik menjadi 1200 jiwa ketika anak-anak yang sekolah menengah di daratan mengunjungi keluarga mereka. Santa Cruz dikelilingioleh perairan yang indah, tetapi tidak mempunyai pantai, tidak ada kolam renang atau hotel. Para penduduk pulau menguburkan orang mati di sebuah pulau terdekat karena tidak ada ruang untuk kuburan di Pulau ini. Lapangan untuk publik di Santa Cruz hanya ada satu dan itupun seukuran setengah lapangan tenis. Saat ini tidak ada listrik di Santa Cruz. Kapal-kapal Angkatan Laut Kolombia membawa air minum ke pulau itu, sekali setiap tiga minggu, tapi itu tidak cukup bagi penduduk miskin.Wanita mencuci pakaian dengan air asin dari sumur di dekatnya. Dan para pria mencari sebagian besar kebutuhan mereka di laut sekitarnya. Meskipun mempunyai masalah ini, Santa Cruz adalah pulau pedesaan yang damai. Tidak ada pintu-pintu terkunci di sini, dan di malam hari, puluhan orang berkumpul di rumah tetangga untuk menonton opera sabun populer. 
 

2. Hong Kong


Hong Kong berpopulasi 1,2 juta dengan kepadatan 16.390 ² / km pada 2008. Populasi terkonsentrasi di sepanjang pantai utara di mana kepadatannya 26.000 jiwa / km ². padahal dulu Pulau ini memiliki populasi 3.000 jiwa yang tersebar di desa-desa nelayan ketika diduduki oleh Inggris pada Perang Opium Pertama di 1842. Pulau ini adalah rumah bagi banyak tempat wisata yang paling terkenal di Hong Kong, seperti “The Peak”, Ocean Park, banyak situs sejarah dan berbagai pusat perbelanjaan besar. Jajaran pegunungan di pulau tersebut juga terkenal untuk hiking. 
 

3. Manhattan


Manhattan, sebuah pulau di muara Sungai Hudson, adalah yang paling padat penduduknya dan yang tertua dari lima borough New York City. Dengan populasi sebesar 1,58 juta jiwa, ada 26.924 penduduk per km ², lebih padat dari kota-kota Amerika individu. Manhattan adalah yang ketiga terbesar dari lima borough di New York dalam populasi, tetapi mempunyai wilayah paling sempit. Manhattan adalah pusat komersial, keuangan, dan budaya utama Amerika Serikat. Dihubungkan dengan Wall Street di Lower Manhattan, New York City fungsi sebagai ibukota keuangan dunia, dengan PDB diperkirakan lebih dari 1,2 triliun US $ dan merupakan rumah dari kedua New York Stock Exchange dan NASDAQ. Banyak Station radio besar,Stasoun televisi, dan telekomunikasi perusahaan di Amerika Serikat yang berbasis di sini, serta banyak berita, majalah, buku, dan media lainnya mempunyai pusat penerbit di sini. Pulau ini juga merupakan lokasi Markas Besar PBB. 
 

4. Pulau Salsette


Salsette terletak di Laut Arab di pantai barat India. Kota metropolis Mumbai, kota Thane dan Mira-Bhayandar berada di pulau ini, sehingga sebuah pulau yang sangat padat penduduk dan salah satu pulau terpadat di dunia. Pulau ini memiliki sekitar 15,1 juta penduduk hidup di wilayah dengan luas 619 km ² dengan jumlah kepadatan penduduk 24.414 / km2. Pulau ini telah dihuni sejak Zaman Batu.Kolis, sebuah komunitas memancing, adalah pemukim paling awal di pulau tersebut. Kekaisaran Maurya menguasai pulau-pulau ini selama abad ke-3 SM, dan mengubahnya menjadi pusat kebudayaan Hindu dan Buddha . Pulau ini berada di bawah kontrol beberapa dinasti pribumi beruntun sebelum dikuasai Inggris pada abad ke-18. Pada saat itu pulau, khususnya kota Mumbai (dahulu Bombay), telah menjadi pusat perdagangan penting. Railway viaduk dan jembatan jalan dibangun di abad ke-19 untuk menghubungkan Pulau Bombay dan Pulau Salsette, serta jembatan dari pulau Salsette ke daratan. Jalur kereta api mendorong pertumbuhan pedagangan kaya dan tumbuhnya banyak villa di Salsette Island, tahun 1901 penduduk pulau ini berjumlah 146.993 jiwa, dan dikenal sebagai Bombay Besar. 
 

5. Venice


Venice di timur laut Italia terletak di kelompok 118 pulau kecil yang dipisahkan oleh kanal dan dihubungkan oleh jembatan. Pulau ini terletak di Rawa Lagoon Venesia yang membentang di sepanjang garis pantai antara Muara Po dan Sungai Piave. Venice ini terkenal karena keindahan arsitektur dan karya seninya. Itu menjadi daya tarik Venice sejak Abad Pertengahan dan Renaissance, dan arena untuk Perang Salib dan Pertempuran Lepanto, serta sebagai pusat sangat penting dari perdagangan dan seni di abad ke-13 hingga akhir abad ke 17. Pada tahun 2009, ada 270.098 orang yang menetap di Venesia. 
 

6. Fadiouth


Joal-Fadiouth adalah sebuah desa di ujung Pantai Petite Senegal, tenggara Dakar. Joal terletak di daratan, sementara Fadiouth, dihubungkan oleh sebuah jembatan, terletak di sebuah pulau kerang, yang juga digunakan dalam arsitektur lokal dan kerajinan. Desa ini tidak memiliki transportasi bermotor yang dibuktikan dengan tanda pada masuk. Kegiatan ekonomi utama bagi penduduk desa Fadiouth adalah perikanan dan budidaya padi.Karena kota ini terletak di delta sungai besar, para petani mengambil keuntungan dari banjir dangkal biasa disebabkan oleh sungai untuk menanam padi di daerah tersebut. Pulau ini adalah rumah bagi sekitar 39 ribu penduduk menurut sensus tahun 2007. 
 

7. Malé


Terletak di tepi selatan Atol Malé Utara, Malé adalah ibukota dan kota terpadat di Republik Maladewa. Pulau pusat ini sarat urbanisasi. Sepertiga dari populasi Maladewa tinggal di ibu kota, dan penduduk telah meningkat dari 20.000 orang pada tahun 1987 menjadi 100.000 orang pada tahun 2006.Banyak, jika tidak sebagian besar, Maladewa dan pekerja asing di Maladewa menemukan diri mereka di tempat tinggal jangka pendek sesekali di pulau itu karena merupakan titik masuk hanya untuk bangsa dan pusat segala administrasi dan beberapa tahun terakhir bureaucracy.In, pulau ini telah jauh diperluas melalui operasi penimbunan. Sebagian besar penduduk Maladewa dan Penduduk asing menetap secara temporer di wilayah ini, karena pulau ini telah menjadi satu-satunya pintu masuk bangsa. Dan sebagai pusat administrasi serta birokrasi . Di tahun – tahun terakhir ini Pulau Malé telah mengalami perluasan dengan penimbunan laut di sekitarnya
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *